20 September 2012

Ibu Rumah Tangga Sejati

Siang sahabat semua, hmmm lama ngak kemari ternyata diriku. Mau minta maaf udah terlalu sering, mau bikin alasan udah ngak jaman lagi, jadi mending diem aja dech. 

Siang yang panas ini bunda pengen bercerita dikit dan banyak banget tentang bagaimana suka dukanya menjadi Ibu Rumah Tangga Sejati. Meskipun sebenarnya bukan bercerita melainkan curhatan bunda semata.

**
Tidak terasa 8 bulan sudah terlewati, saya berada di rumah untuk menjadi Ibu Rumah Tangga Sejati. Meskipun sebenarnya bukan keinginanku 100% untuk berada di rumah melainkan Perusahaan pindah ke negeri tetangga dan saya tidak ikutan untuk bergabung, di karenakan sedang hamil anak kedua. Jadilah saya dirumah hingga sekarang.
Awalnya saya begitu menikmati karena saya sedang mabuk-mabuknya saat itu * hamil muda ya teman *, dan anak pertamaku juga tidak ingin lagi di titip minta ibunya berada dirumah. Jadi hati kecilku juga mengatakan mungkin emang udah saatnya saya berada di rumah untuk menjadi Ibu rumah tangga sejati, Maklum bisa di bilang sejak tamat sekolah aku langsung kerja sampai anak pertamaku umur 6 tahun.

Mulailah hari-hariku di rumah, bangun pagi siapin sarapan dan segala sesuatu...siap sudah tinggal menunggu anak pulang sekolah. Waktu sore siap-siap lagi dan beres-beres menunggu suami pulang dan anak mengaji. Tiap hari hal ini di kerjakan tanpa mengeluh dan lelah. Karna saya udah terbiasa melakukan pekerjaan rumah sendirian jadi udah biasa.

Sekarang saya udah melahirkan, udah masuk tiga bulan....selama tiga bulan ini kegiatan rumah masih berjalan lancar. Ada bayi juga tidak merepotkan kegiatan rumahku. Karna Alhamdullilah bayi kecilku anaknya anteng banget...meskipun melek tapi ngak suka di gendong. Pagi kakak sama Ayahnya kerja dianya tidur sampai jam 10an..bangun  ngak lama tidur lagi. 

Menjelang kakaknya pulang sekolah dianya bangun, nanti waktunya kakak tidur siang dianya ikutan tidur lagi. Kakaknya bangun dia juga bangun. Menjelang kakaknya pergi mengaji dianya tidur lagi sampai jam 4 lewatan. Itulah kegiatan bayiku selama ini. Jadi meskipun ada bayi semua bisa berjalan dengan baik.

**
Ternyata seperti inilah menjadi Ibu rumah tangga sejati, enak, asik dan lucu. Tapi kenapa ya saya kok selalu merindukan suasana kerja. Bekerja, terima penghasilan sendiri, rindu suasana ketawa bersama teman, ketawa  ketiwi jadi biar terlihat sedikit muda, bisa bercanda dan bisa juga marah-marahin orang.

Di komplek saya juga ada kumpulan ibu-ibu tapi terus terang saya ngak suka kumpul-kumpul pagi maupun sore buat ngerumpi atau menceritakan harga cabe berapa, sayur udah naik lagi belum lagi minyak sayur. Saya lebih memilih lurusin badan sambil nonton tv dan cemilan di samping bayi yang lagi bobo* pekerjaan rumah selesai *.

Tapi apa jua, rindu hanyalah rindu di karenakan  ayah anak-anak belum mengijinkan bekerja dan kakak juga belum mau di tinggal kerja lagi. Katanya tunggu adek udah jalan aja.
Jadi untuk saat ini Ibu rumah tangga sejati dan guru bagi anak-anak adalah pilihan utama.

**
Bekerja menjadi ibu rumah tangga sejati tidaklah buruk, yang penting bagaimana kita menghadapinya. Apakah menjadi beban dalam pekerjaan sehari-hari atau sangat merepotkan sekali. Saat ini saya menjalaninya seperti air mengalir saja, sampai dimana berhentinya. 
Semangat.........







3 komentar:

alaika abdullah mengatakan...

Hehe... bagi wanita yang sudah biasa bekerja, betapa pun enaknya menjadi ibu rumah tangga sejati, kerinduan akan dunia kerja ternyata tetap terbersit di hati ya mba.... :)
semoga suatu saat nanti kerinduan itu akan terwujud, and for now, enjoying your fully time being a nice and lovely mom ya! :)

pengobatan lemah syahwat mengatakan...

mau kerja atau sekedar ibu rumah tangga, tetap yg nama'y ibu adalah Hero dalam keluarga :)

Gessi mengatakan...

Wahh..sayang sekali kalo mba ngerasa bosan jadi IRT..
Justru banyaakkkk..skali yg bisa dilakuin utk tdk bosen KALAU saja kitanya KREATIF :))
Lebih bisa mengaktualisasi diri dengan menemukan passion kita apa, sambil tetap menjalankan kewajiban kita sebagai seorang ibu yg tak hanya menjaga anak2 tapi jg mendidiknya..

Seperti yg saya lakukan,resign setelah lebih dari 5thn menjadi wanita pekerja, awalnya krn anak tdk ada yg mengurus,namum lama2 saya menemukan my true passion yg sblumnya tdk pernah saya ketahui, saya sedang merintis usaha hand-made Accessories, sambil menjadi part-time translator..
Menyenangkan sekali bekerja dirumah seperti lho mba..
Soo..find ur true passion,ikuti berbagai kursus, kegiatan & seminar2 utk menggali apa sebenarnya passion embak..
Sayang sekali klo IRT merasakn jenuh + bosan seperti mba.. :))

Posting Komentar

Sangat berterima kasih sekali bila sahabat mau meninggalkan pesan di postingan ini.
Semoga kita selalu dalam keadaan Sehat Walafiat....Amin..